Pilih Laman

Pernikahan dan perkawinan dalam Buddhisme

Buddha tidak meninggalkan akurat tips untuk pernikahan. Tetap masalah keputusan individu dari mitra dan ditujukan untuk melayani kebahagiaan mereka-agama tidak memerlukan Serikat pekerja formal. Dalam ajarannya, Buddha hanya menyarankan bahwa suami akan melakukan yang paling bijaksana untuk tetap setia kepada satu isteri, dan belitan belum menikah senyawa najczęstrzą penyebab kejatuhan manusia.

Selama berabad-abad banyak negara-negara yang mendominasi Buddhisme berkembang, namun, tradisi dan adat-istiadat perkawinan, meskipun tetap masalah sekuler.

Kebiasaan menentukan bahwa anak laki-laki (atau keluarga), setelah menemukan calon yang cocok untuk dirinya sendiri, dikirim orangtuanya utusan. Yang paling umum adalah seorang teman keluarga. Dikirim di "misi" akan membawa orang tua macam hadiah, terdiri tradisional dari putih selendang-khada-dan sebotol anggur atau wiski. Misinya adalah untuk menanggapi proposal. Kunjungan ini dinamai Khachang.

Langkah berikutnya adalah Nangchang-keterlibatan resmi. Mereka dapat hadir seorang Buddha lama. Namun, kelompok pemuda memainkan peran paling penting. Di pihak pengantin perempuan, negosiasi memimpin ibu, Bibi dan saudara kandung. Pengantin wanita sisi – seluruh keluarga. Pertemuan berlangsung di rumah keluarga gadis-gadis. Para tamu membawa banyak hidangan (daging, beras, sayur-sayuran) dan membuat mereka untuk ibu dari pengantin wanita masa depan, rasa syukur untuk makan payudaranya di masa kanak-kanak. Keluarga Ustalaja bersama tanggal pernikahan, warna kostum dan tanggal pemuda sendi residence. Secara tradisional, dalam agama Buddha, fiances hidup dengan satu sama lain dari keterlibatan.

Pernikahan berlangsung di Kantor Panitera, setelah orang-orang muda pergi ke Kuil setempat untuk menerima berkat dari para biksu. Orang-orang sering muda cahaya lilin dan kemenyan, berbaring bunga pada sosok Buddha, dan secara kolektif ucapkan ajarannya. Pada akhir berkat, pengantin baru memberi orang tua mereka.

Pengantin Don pakaian tradisional yang disebut Bakhu, mengingatkan pada sarung tradisional, tapi lama untuk bumi sendiri. Untuk ini Hanju-bersulam sweatshirt dengan lengan panjang, membuat sebagian besar dari Cina knichen sutra. Di beberapa daerah, mempelai wanita juga menganggap khusus selendang dan tutup kepala, dan (tergantung pada kekayaan keluarga) sangat kaya perhiasan-bertatahkan batu kolię dan tiara dan sepasang gelang emas. Setelah pakaian tradisional juga Sepatu cocok, adat jedak ini tidak lagi dilakukan.

Pengantin laki-laki juga mengasumsikan Bakhu, tapi sabuk khusus yang lebih pendek dan przewiązaną-Lajha. Untuk tutup kepala ini rumit dihiasi.

Pernikahan kostum, tergantung pada negara dan wilayah, mungkin sangat berbeda jenis huruf, penambahan dan warna. Ini dilihat dalam gambar-di bawah Buddha pernikahan di Jepang, di atas-di Vietnam. Di kebanyakan tempat, warna-warna pilihan yang panas merah dan ungu – dianggap sebagai yang paling cocok untuk kesempatan ini.

Resepsi pernikahan itu sendiri pertama dan terutama tergantung pada muda. Ada pertemuan keluarga sederhana dan dihiasi pernikahan dengan tarian dan permainan-ada ada aturan. Masakan tergantung pada daerah pabean.

Polandia belum menandatangani Konkordat dengan setiap sekolah Buddhis. Pengikut Buddha mengambil sumpah sipil, dan kemudian, jika mereka ingin, tidak kewajiban agama-mereka pergi setelah berkat kepada lama.