Jalan Buddha adalah tidak hanya kekosongan, bukan hanya istirahat dan hidup seperti sapi, tapi juga sensitif memasuki realitas dan menonton wawasan tentang apa yang terjadi.

Buddha dalam ajarannya keluar untuk orang-orang untuk memberikan pencerahan-mengajarkan tentang kebenaran. Salah satu yang mahatahu mewakili berbagai cara untuk mencapai pengetahuan. Dia berbicara tentang penolakan, menyingkirkan sensualitas, mencari perdamaian, mengembangkan kebajikan, dan memperoleh kebijaksanaan.

 

Tenang dan kesadaran

 

Berkenaan dengan jiwa – untuk bekerja pada sendiri interior-menjelaskan pentingnya perdamaian dan kewaspadaan. Ini dua cara kenaikan jiwa untuk dataran tinggi disebut dalam bahasa Palijskim Samatha dan Vipassana (dalam bahasa Sanskerta: Shamatha, Vipaśyana; setelah Tibet: Zhi Gnas, redup. Rab-Tib. Śine, Lhag mthong, redup. Rab-Tib. Hlakthong)).

Perdamaian dan kesadaran yang dianjurkan oleh Buddha tidak dunia semacam istirahat atau fokus, tetapi mereka memiliki arti, berbeda dari apa arus depict dunia khusus. Tujuan utama dari ajaran Buddha adalah untuk mencapai kekudusan. Kekudusan dalam hal ini adalah kebahagiaan abadi – tidak darurat Beano, menyenangkan sekilas, kenyamanan sesaat relaksasi di spa & Wellness, tapi berjalan ke esensi-untuk apa kita dapat memanggil kehidupan kekal. Kami tidak akan menaikkan pertanyaan di sini, apakah itu adalah perjumpaan dengan sebuah Tuhan pribadi atau apa artinya menjadi, perayaan kekal, karena mereka adalah masalah spiritual (teologis, metafisik) yang akan memerlukan diskusi yang lebih luas, dan di sini Sebaliknya, kita ingin mengatakan ini dari bahasa dan pakainya. Buddha sendiri, Selain itu, mengajarkan tentang perdamaian dan kewaspadaan lebih latihan, daripada menjadi dan tujuan dari spiritualitas. Hanya kemudian Resi (misalnya Vasubandhu, Asanga (IV W.), Buddhaghoṣa (V. W.), Kamalaśīla (VIII W.).)) Mereka telah mengembangkan khusus kepentingan rohani indikasi ini.

Vipassana

Vipassana di Palijskim atau vipaśyana dalam bahasa Sanskerta berarti kewaspadaan, wawasan, pengamatan, visi internal, mata, pemberitahuan, perasaan, intuisi, meninjau, mencari.

Di Tibet, kata hlaktong (Lhag mthong), yang bermakna wawasan, wawasan, kewaspadaan, biasanya digunakan untuk mengekspresikan gagasan ini. Hlaktong kata, jika itu akan dipotong-potong, bisa juga dipahami sebagai visi (Lhag) yang lebih baik (Mthong). Dalam hal penting, kewaspadaan ini berarti "khusus menyenangkan 1)Skt. Samadhi, Ting Nge ' dzin, redup. Rab-Tib. tingedz.in)." 2)Skt. Shamatha, Zhi Gnas, Dim. Rab-Tib. Śine. Kalimat ini diambil dari kamus mDo sngags kyi gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 762

 

"Kami mengatakan kewaspadaan, karena itu adalah untuk memperoleh keterampilan tertentu penelitian berkat besar penalaran 3)Lhag pa'i shes rab. daripada hanya cząstkowemu." (ibid (di sini adalah penjelasan tentang asal-usul nama).)

 

Ketika kita berbicara tentang dua jenis berpikir-penelitian dan ZESTAWIAJĄCYM (analitis dan sintetis), 4)eksplorasi berpikir (analisa). Dpyad Sgom; Disengaja Positioner (sintetis)- Sgom) Kewaspadaan ini berpikir penelitian, memisahkan, mendalam. Jadi mengatakan Buddha Shakyamuni:

"Teman, siapa pun – biksu atau biksuni – ditunjukkan kepada saya untuk mencapai kemenangan atas musuh, 5)kemenangan atas musuh adalah sebaliknya martabat Nabi atau Wieszcza, yang disebut. Negara arhat) Hal ini dilakukan dengan satu dari empat cara. Empat yang?

Itu terjadi bahwa biarawan mengembangkan kewaspadaan didahului oleh perdamaian. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang didahului oleh kewaspadaan. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang pada saat yang sama dengan kewaspadaan. (…) Juga terjadi bahwa sang biarawan jiwa itu sendiri slotsmania kecemasan tentang Firman. " 7)Yuganaddha Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (4.170), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an04/an04.170.than.html

 

"Dua kualitas memiliki saham dalam ertikata (dalam dijaga).

Dua apa? Ketenangan dan kewaspadaan.

Ketenangan pikiran, ketika itu berkembang, apa tujuan bukan melayani? Pengembangan jiwa.

Dan jiwa, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan gairah.

Kewaspadaan, ketika berkembang, apa tujuan bukan melayani?

Pengembangan alasan.

Dan alasannya, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan ketakwaspadaan.

Jiwa adalah niezbawionaed oleh kontaminasi oleh gairah. Alasannya berkembang oleh kontaminasi ketakwaspadaan. Jadi kita memiliki keselamatan kesadaran melalui hilangnya gairah, dan keselamatan alasan-melalui hilangnya ketidaksadaran." ((Vijja-Bhagiya Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (2.30), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an02/an02.030.than.html

"Jadi para biksu, apa cara apakah ia tahu untuk menjadi independen? Perdamaian dan kewaspadaan."

 

Kewaspadaan juga dapat didefinisikan sebagai semacam berjaga, komentar, mindfulness. Pemahaman ini juga menyebabkan pentingnya mencari, menonton, kontemplasi, wawasan, intuisi.

Para ulama Tibet Jamgon Kongtrul di kubah kata (Shes bya Mdzod) menulis bahwa

"Perdamaian adalah, pada kenyataannya, memiliki pikiran kedua, kewaspadaan-pada dasarnya suatu alasan, dan pengembangan kebajikan-pada dasarnya semangat";

 

"Prinsip adalah perdamaian, yang terkonsentrasi jiwa, dan pemisahan kata-kata, atau kewaspadaan, bertahap pikiran."

 

Dekorasi (cerita) Panduan MDo) mengatakan:

"Tergantung pada fokus yang jelas, kami memiliki damai dan kewaspadaan,

Untuk meletakkan jiwa di jiwa dan memisahkan kata-kata."

 

Penjelasan rencana 6)Skt. Saṃdhinirmocana sutra, DGongs pa tetap ' tak-I atau II W. Setelah N. Chr. Mengatakan:

"Ketika seseorang asimilasi kewaspadaan dan tenang, ia menjadi diselamatkan dari kecenderungan untuk mengupas Serikat jahat dan kecenderungan untuk konsep."

 

Dalam pidato Buddha asli, sedikit mendengar kewaspadaan sebagai seni terpisah. Hanya para pengikut waktu-waktu kemudian telah dididik dalam cara yang tepat berpikir, berdasarkan instruksi sebelumnya. (Ini tidak berarti bahwa aku tidak rozmyślano sebelumnya, tetapi bahwa cara berpikir tidak belum memiliki urutan yang benar dan penjelasan.

Meditasi Vipassana

 

Tetapi dalam semua ajaran Buddha, pengecualian adalah Alkitab yang sekarang berfungsi sebagai dasar untuk gerakan Vipassana modern. Alkitab ini, disebut Mindfulness kuliah (Pali: Satipahāna Sutta, Skt. (Skt. Smṛtyupasthāna sutra-Firman sati Smṛti), bergeser sebagai kesadaran, ketenangan, kewaspadaan, memori jelas merujuk kepada arti vipassana dan dapat dianggap sebagai bliskoznaczny. Hunian ini menyajikan berbagai cara untuk mengembangkan kewaspadaan, yang kemudian secara khusus yang berpendidikan di tertua dari Buddha India ritess, yang disebut therawadą. Metode-metode yang dibahas oleh Buddha berhubungan dengan bentuk, perasaan, jiwa dan kata. Oleh karena itu memiliki sifat (intelektual) fisik, moral, mental dan spiritual. Ini adalah semacam przypatrywania, penelitian atau kontemplasi. Cara paling luas untuk mengembangkan kewaspadaan adalah untuk fokus pada napas. Salah satu cara yang disajikan oleh Sang Buddha, hal ini hanya sebagian kecil dari seluruh ilmu kewaspadaan. Kewaspadaan fisik (karakter) dikembangkan oleh fokus:

  • Pernapasan,
  • Kegiatan (berjalan, berdiri, duduk, berbaring),
  • Pada sensualitas (cognitiveity),
  • Ohydach (rambut, Italia, kuku, gigi, kulit, otot, tendon, tulang, sumsum tulang, ginjal, jantung, hati, diafragma, limpa, paru-paru, usus, mesenterium, perut, bangku, empedu, lendir, nanah, darah, keringat, lemak, air mata, lemak, air liur, banjir, goo dan urin),
  • Pada unsur-unsur (dalam tubuh),
  • Pada penundaan.

Kewaspadaan (emosional) moral yang dikembangkan oleh fokus:

  • Pada perasaan menyenangkan atau tidak menyenangkan atau tidak menyenangkan, atau tidak menyenangkan,
  • Pada perasaan duniawi atau spiritual.

Kewaspadaan mental yang dikembangkan oleh fokus:

  • Pada keserakahan atau kurangnya keserakahan,
  • Kebencian atau non-kebencian,
  • Gnuśności atau kurangnya gnuśności,
  • Pada konsentrasi dan penyebaran,
  • Kemegahan dan Insplendour,
  • Pada Przyrodzoności dan Supernaturalness,
  • Pada keberlanjutan dan ketidakseimbangan,
  • Pada keselamatan dan unsalvation.

Kewaspadaan rohani (intelektual) dikembangkan oleh fokus:

  • Dalam kegelapan, 8)The Darkness gairah. dan kegelapan pikiran (konsep)
  • Pada Ustrojach angkatnya, 9)tercemar rezim makhluk. Mereka mengambil keinginan, pandangan, keadilan, dan disiplin, dan berbicara sendiri.)
  • Pada Przyrodzeniach dan hubungan mereka, 10)mata, telinga, hidung, lidah, tubuh, pikiran, Gambar, suara, bau, rasa, sentuhan, kata dan segala sesuatu yang berkaitan dengan mereka.
  • Pada cabang-cabang yang memahami, 11)cabang dari pemahaman jelas: memori (ketenangan), pemisahan kata-kata, semangat, Beano, ketangkasan, pengangkatan, ketidakpedulian. Sebuah cabang dari pemahaman disebut kognisi mulia dari stimulan untuk memahami. Pemahaman adalah kognisi kata, dan cabang adalah ekspresi parsial itu. (Ini adalah penjelasan yang diambil dari sngags MDo Kyi Gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 484.)
  • Pada empat kebenaran mulia. (Siksaan, sumber, berhenti dan cara atau sebaliknya: penderitaan, awal, berhenti, dan cara. Fakta kehidupan: ada penderitaan (kesedihan); awal dan akhir; Ada jalan yang mengarah pada akhir.

 

Kewaspadaan juga dikembangkan di luar biasa ajaran Buddha Tibet, seperti perilaku sehat 12)Skt. Vajrayāna, RDO-Rje wahana pa, redup. Rab-Tib. Dordzie Tekpa) dan kepuasan besar 13)Tib. Penahbisan Dwi Chen, redup. Rab-Tib. Dzokcien, atau penahbisan Dwi pa chen Po, redup. Dzokpa Cienpo), tapi ini hanya sebuah jembatan atau pendahuluan untuk tindakan rohani yang tepat. Ajaran-ajaran yang serupa juga hadir dalam Buddhisme Bon, yang mungkin memiliki asal-usul dalam hari sebelum kelahiran Buddha Shakyamuni.

Instruksi dari enam lampu dengan kepuasan besar dalam upacara Bon mengatakan bahwa

"Pikiran sadar diri imageless, dan bentuk bergambar kewaspadaan adalah kekuatan kesadaran.

Menyerupai pelangi dicat di langit.

Menyerupai gulir terbuka Glitter.

Mengingatkan refleksi muncul di cermin (ditulis oleh Nanksiera Lopo (SNang bzher Lod Po, ca. VII W.) Dari Wahyu TAPI Hrycy (Ta Pi Hri TSA) dalam penahbisan Dwi Pa Chen setelah Zhang Zhung Snyan rgyud las tentang pokok memiliki obat GI gdams pa di "geng Ti se bon gzhung rig mdzod dpe tshogs/deb NYer penilaian semacam ba/penahbisan Dwi chen Snyan rgyud bka ' rgyud skor penilaian semacam ' , 2009 Amdo p. 296."

 

Dalam ajaran-ajaran spiritual dari pemenuhan besar kewaspadaan disajikan sebagai semacam gambar atau pola, yaitu objek di mana Anda dapat fokus perhatian, sementara pikiran yang sama tetap imageless, sukar dipahami. Dalam menjelaskan ini ((ditulis oleh Nanksiera Lopo (SNang bzher Lod Po, ca. VII W.) Dari Wahyu Tapi HryXIV di.?) Dan terletak di penahbisan Dwi Pa Chen setelah Zhang Zhung snyan rgyud las tentang pokok ma'i 'tak ba Nyi' dari panduan dalam "geng Ti se bon gzhung rig mdzod dpe tshogs/deb NYer penilaian semacam ba/penahbisan Dwi chen Snyan rgyud bka ' rgyud skor penilaian semacam", Amdo 2009, S. 296:

"Pikiran sadar tidak menciptakan bentuk bergambar,

Tapi kekuatan tak terbendung dalam gambar kewaspadaan, ada manifold.

Bagaimana mereka muncul? Dikatakan bahwa mereka tampak seperti Pelangi di langit."

 

Kewaspadaan adalah apa yang membantu untuk mempertahankan kesadaran, tetapi dalam pikiran pemenuhan besar itu tidak mendorong atau dikembangkan, tetapi memungkinkan untuk mewujudkan secara spontan. Di negara ini ada banyak kemungkinan sebelum melihat. Mereka memiliki satu kualitas baginya, sehingga mampu pergerakan bebas dan tidak memihak untuk kepentingan semua makhluk.

 

Perlu dicatat bahwa kewaspadaan menurut ilmu Buddha tidak dapat dipisahkan dari seluruh ajaran. Kadang-kadang ada kecenderungan untuk fokus hanya pada Vipassanie, mengabaikan seluruh hal. Pendekatan ini dapat mengakibatkan beberapa kemampuan untuk mengembangkan, atau untuk mencapai ketajaman alasan, tetapi tidak akan memiliki banyak kesamaan dengan kewaspadaan yang direkomendasikan Buddha.

Kewaspadaan yang direkomendasikan oleh Buddha adalah jenis jalan. Hanya berpikir adalah bagian dari jalan. Dengan cara ini ia embarks pada dasar tertentu dan mengikuti untuk tujuan tertentu. Tanpa ini taman atau tidak, jalan itu sendiri tidak akan menguntungkan. Hal ini dapat menyenangkan, tapi itu akan tidak ada hubungannya dengan kebahagiaan dan keselamatan disajikan oleh Sang Buddha.

 

 

Jacob Szukalski

Przypisy   [ + ]

1. Skt. Samadhi, Ting Nge ' dzin, redup. Rab-Tib. tingedz.in)." ((Skt. Shamatha, Zhi Gnas, Dim. Rab-Tib. Śine. Kalimat ini diambil dari kamus mDo sngags kyi gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 762
2. Skt. Shamatha, Zhi Gnas, Dim. Rab-Tib. Śine. Kalimat ini diambil dari kamus mDo sngags kyi gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 762

 

"Kami mengatakan kewaspadaan, karena itu adalah untuk memperoleh keterampilan tertentu penelitian berkat besar penalaran ((Lhag pa'i shes rab.

3. Lhag pa'i shes rab. daripada hanya cząstkowemu." (ibid (di sini adalah penjelasan tentang asal-usul nama).)

 

Ketika kita berbicara tentang dua jenis berpikir-penelitian dan ZESTAWIAJĄCYM (analitis dan sintetis), ((eksplorasi berpikir (analisa). Dpyad Sgom; Disengaja Positioner (sintetis)- Sgom) Kewaspadaan ini berpikir penelitian, memisahkan, mendalam. Jadi mengatakan Buddha Shakyamuni:

"Teman, siapa pun – biksu atau biksuni – ditunjukkan kepada saya untuk mencapai kemenangan atas musuh, ((kemenangan atas musuh adalah sebaliknya martabat Nabi atau Wieszcza, yang disebut. Negara arhat) Hal ini dilakukan dengan satu dari empat cara. Empat yang?

Itu terjadi bahwa biarawan mengembangkan kewaspadaan didahului oleh perdamaian. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang didahului oleh kewaspadaan. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang pada saat yang sama dengan kewaspadaan. (…) Juga terjadi bahwa sang biarawan jiwa itu sendiri slotsmania kecemasan tentang Firman. " ((Yuganaddha Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (4.170), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an04/an04.170.than.html

4. eksplorasi berpikir (analisa). Dpyad Sgom; Disengaja Positioner (sintetis)- Sgom) Kewaspadaan ini berpikir penelitian, memisahkan, mendalam. Jadi mengatakan Buddha Shakyamuni:

"Teman, siapa pun – biksu atau biksuni – ditunjukkan kepada saya untuk mencapai kemenangan atas musuh, ((kemenangan atas musuh adalah sebaliknya martabat Nabi atau Wieszcza, yang disebut. Negara arhat) Hal ini dilakukan dengan satu dari empat cara. Empat yang?

Itu terjadi bahwa biarawan mengembangkan kewaspadaan didahului oleh perdamaian. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang didahului oleh kewaspadaan. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang pada saat yang sama dengan kewaspadaan. (…) Juga terjadi bahwa sang biarawan jiwa itu sendiri slotsmania kecemasan tentang Firman. " ((Yuganaddha Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (4.170), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an04/an04.170.than.html

 

"Dua kualitas memiliki saham dalam ertikata (dalam dijaga).

Dua apa? Ketenangan dan kewaspadaan.

Ketenangan pikiran, ketika itu berkembang, apa tujuan bukan melayani? Pengembangan jiwa.

Dan jiwa, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan gairah.

Kewaspadaan, ketika berkembang, apa tujuan bukan melayani?

Pengembangan alasan.

Dan alasannya, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan ketakwaspadaan.

Jiwa adalah niezbawionaed oleh kontaminasi oleh gairah. Alasannya berkembang oleh kontaminasi ketakwaspadaan. Jadi kita memiliki keselamatan kesadaran melalui hilangnya gairah, dan keselamatan alasan-melalui hilangnya ketidaksadaran." ((Vijja-Bhagiya Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (2.30), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an02/an02.030.than.html

5. kemenangan atas musuh adalah sebaliknya martabat Nabi atau Wieszcza, yang disebut. Negara arhat) Hal ini dilakukan dengan satu dari empat cara. Empat yang?

Itu terjadi bahwa biarawan mengembangkan kewaspadaan didahului oleh perdamaian. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang didahului oleh kewaspadaan. (…) Hal ini juga terjadi bahwa biarawan mengembangkan tenang pada saat yang sama dengan kewaspadaan. (…) Juga terjadi bahwa sang biarawan jiwa itu sendiri slotsmania kecemasan tentang Firman. " ((Yuganaddha Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (4.170), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an04/an04.170.than.html

 

"Dua kualitas memiliki saham dalam ertikata (dalam dijaga).

Dua apa? Ketenangan dan kewaspadaan.

Ketenangan pikiran, ketika itu berkembang, apa tujuan bukan melayani? Pengembangan jiwa.

Dan jiwa, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan gairah.

Kewaspadaan, ketika berkembang, apa tujuan bukan melayani?

Pengembangan alasan.

Dan alasannya, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan ketakwaspadaan.

Jiwa adalah niezbawionaed oleh kontaminasi oleh gairah. Alasannya berkembang oleh kontaminasi ketakwaspadaan. Jadi kita memiliki keselamatan kesadaran melalui hilangnya gairah, dan keselamatan alasan-melalui hilangnya ketidaksadaran." ((Vijja-Bhagiya Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (2.30), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an02/an02.030.than.html

"Jadi para biksu, apa cara apakah ia tahu untuk menjadi independen? Perdamaian dan kewaspadaan."

 

Kewaspadaan juga dapat didefinisikan sebagai semacam berjaga, komentar, mindfulness. Pemahaman ini juga menyebabkan pentingnya mencari, menonton, kontemplasi, wawasan, intuisi.

Para ulama Tibet Jamgon Kongtrul di kubah kata (Shes bya Mdzod) menulis bahwa

"Perdamaian adalah, pada kenyataannya, memiliki pikiran kedua, kewaspadaan-pada dasarnya suatu alasan, dan pengembangan kebajikan-pada dasarnya semangat";

 

"Prinsip adalah perdamaian, yang terkonsentrasi jiwa, dan pemisahan kata-kata, atau kewaspadaan, bertahap pikiran."

 

Dekorasi (cerita) Panduan MDo) mengatakan:

"Tergantung pada fokus yang jelas, kami memiliki damai dan kewaspadaan,

Untuk meletakkan jiwa di jiwa dan memisahkan kata-kata."

 

Penjelasan rencana ((Skt. Saṃdhinirmocana sutra, DGongs pa tetap ' tak-I atau II W. Setelah N. Chr.

6. Skt. Saṃdhinirmocana sutra, DGongs pa tetap ' tak-I atau II W. Setelah N. Chr. Mengatakan:

"Ketika seseorang asimilasi kewaspadaan dan tenang, ia menjadi diselamatkan dari kecenderungan untuk mengupas Serikat jahat dan kecenderungan untuk konsep."

 

Dalam pidato Buddha asli, sedikit mendengar kewaspadaan sebagai seni terpisah. Hanya para pengikut waktu-waktu kemudian telah dididik dalam cara yang tepat berpikir, berdasarkan instruksi sebelumnya. (Ini tidak berarti bahwa aku tidak rozmyślano sebelumnya, tetapi bahwa cara berpikir tidak belum memiliki urutan yang benar dan penjelasan.

7. Yuganaddha Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (4.170), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an04/an04.170.than.html

 

"Dua kualitas memiliki saham dalam ertikata (dalam dijaga).

Dua apa? Ketenangan dan kewaspadaan.

Ketenangan pikiran, ketika itu berkembang, apa tujuan bukan melayani? Pengembangan jiwa.

Dan jiwa, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan gairah.

Kewaspadaan, ketika berkembang, apa tujuan bukan melayani?

Pengembangan alasan.

Dan alasannya, setelah itu telah dikembangkan, apa tujuan bukan melayani? Penolakan ketakwaspadaan.

Jiwa adalah niezbawionaed oleh kontaminasi oleh gairah. Alasannya berkembang oleh kontaminasi ketakwaspadaan. Jadi kita memiliki keselamatan kesadaran melalui hilangnya gairah, dan keselamatan alasan-melalui hilangnya ketidaksadaran." ((Vijja-Bhagiya Sutta di "Aṅguttara Nikāya" (2.30), pada model terjemahan bahasa Palijskiego oleh Thanissaro Bhikkhu (1998). Lihat. Link: http://www.accesstoinsight.org/tipitaka/an/an02/an02.030.than.html

"Jadi para biksu, apa cara apakah ia tahu untuk menjadi independen? Perdamaian dan kewaspadaan."

 

Kewaspadaan juga dapat didefinisikan sebagai semacam berjaga, komentar, mindfulness. Pemahaman ini juga menyebabkan pentingnya mencari, menonton, kontemplasi, wawasan, intuisi.

Para ulama Tibet Jamgon Kongtrul di kubah kata (Shes bya Mdzod) menulis bahwa

"Perdamaian adalah, pada kenyataannya, memiliki pikiran kedua, kewaspadaan-pada dasarnya suatu alasan, dan pengembangan kebajikan-pada dasarnya semangat";

 

"Prinsip adalah perdamaian, yang terkonsentrasi jiwa, dan pemisahan kata-kata, atau kewaspadaan, bertahap pikiran."

 

Dekorasi (cerita) Panduan MDo) mengatakan:

"Tergantung pada fokus yang jelas, kami memiliki damai dan kewaspadaan,

Untuk meletakkan jiwa di jiwa dan memisahkan kata-kata."

 

Penjelasan rencana 6)Skt. Saṃdhinirmocana sutra, DGongs pa tetap ' tak-I atau II W. Setelah N. Chr. Mengatakan:

"Ketika seseorang asimilasi kewaspadaan dan tenang, ia menjadi diselamatkan dari kecenderungan untuk mengupas Serikat jahat dan kecenderungan untuk konsep."

 

Dalam pidato Buddha asli, sedikit mendengar kewaspadaan sebagai seni terpisah. Hanya para pengikut waktu-waktu kemudian telah dididik dalam cara yang tepat berpikir, berdasarkan instruksi sebelumnya. (Ini tidak berarti bahwa aku tidak rozmyślano sebelumnya, tetapi bahwa cara berpikir tidak belum memiliki urutan yang benar dan penjelasan.

Meditasi Vipassana

 

Tetapi dalam semua ajaran Buddha, pengecualian adalah Alkitab yang sekarang berfungsi sebagai dasar untuk gerakan Vipassana modern. Alkitab ini, disebut Mindfulness kuliah (Pali: Satipahāna Sutta, Skt. (Skt. Smṛtyupasthāna sutra-Firman sati Smṛti), bergeser sebagai kesadaran, ketenangan, kewaspadaan, memori jelas merujuk kepada arti vipassana dan dapat dianggap sebagai bliskoznaczny.

8. The Darkness gairah.
9. tercemar rezim makhluk. Mereka mengambil keinginan, pandangan, keadilan, dan disiplin, dan berbicara sendiri.)
  • Pada Przyrodzeniach dan hubungan mereka, ((mata, telinga, hidung, lidah, tubuh, pikiran, Gambar, suara, bau, rasa, sentuhan, kata dan segala sesuatu yang berkaitan dengan mereka.
  • 10. mata, telinga, hidung, lidah, tubuh, pikiran, Gambar, suara, bau, rasa, sentuhan, kata dan segala sesuatu yang berkaitan dengan mereka.
  • Pada cabang-cabang yang memahami, ((cabang dari pemahaman jelas: memori (ketenangan), pemisahan kata-kata, semangat, Beano, ketangkasan, pengangkatan, ketidakpedulian. Sebuah cabang dari pemahaman disebut kognisi mulia dari stimulan untuk memahami. Pemahaman adalah kognisi kata, dan cabang adalah ekspresi parsial itu. (Ini adalah penjelasan yang diambil dari sngags MDo Kyi Gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 484
  • 11. cabang dari pemahaman jelas: memori (ketenangan), pemisahan kata-kata, semangat, Beano, ketangkasan, pengangkatan, ketidakpedulian. Sebuah cabang dari pemahaman disebut kognisi mulia dari stimulan untuk memahami. Pemahaman adalah kognisi kata, dan cabang adalah ekspresi parsial itu. (Ini adalah penjelasan yang diambil dari sngags MDo Kyi Gzhung Chen mo'i tshig mdzod ris med mkhas pa'i zhal paru-paru, ed. Direksi Gzhung shes rig Pa'i khang, Delhi 2005, S. 484.)
  • Pada empat kebenaran mulia. (Siksaan, sumber, berhenti dan cara atau sebaliknya: penderitaan, awal, berhenti, dan cara. Fakta kehidupan: ada penderitaan (kesedihan); awal dan akhir; Ada jalan yang mengarah pada akhir.
  • 12. Skt. Vajrayāna, RDO-Rje wahana pa, redup. Rab-Tib. Dordzie Tekpa) dan kepuasan besar ((Tib. Penahbisan Dwi Chen, redup. Rab-Tib. Dzokcien, atau penahbisan Dwi pa chen Po, redup. Dzokpa Cienpo), tapi ini hanya sebuah jembatan atau pendahuluan untuk tindakan rohani yang tepat. Ajaran-ajaran yang serupa juga hadir dalam Buddhisme Bon, yang mungkin memiliki asal-usul dalam hari sebelum kelahiran Buddha Shakyamuni.

    Instruksi dari enam lampu dengan kepuasan besar dalam upacara Bon mengatakan bahwa

    "Pikiran sadar diri imageless, dan bentuk bergambar kewaspadaan adalah kekuatan kesadaran.

    Menyerupai pelangi dicat di langit.

    Menyerupai gulir terbuka Glitter.

    Mengingatkan refleksi muncul di cermin (ditulis oleh Nanksiera Lopo (SNang bzher Lod Po, ca. VII W.) Dari Wahyu TAPI Hrycy (Ta Pi Hri TSA) dalam penahbisan Dwi Pa Chen setelah Zhang Zhung Snyan rgyud las tentang pokok memiliki obat GI gdams pa di "geng Ti se bon gzhung rig mdzod dpe tshogs/deb NYer penilaian semacam ba/penahbisan Dwi chen Snyan rgyud bka ' rgyud skor penilaian semacam ' , 2009 Amdo p. 296

    13. Tib. Penahbisan Dwi Chen, redup. Rab-Tib. Dzokcien, atau penahbisan Dwi pa chen Po, redup. Dzokpa Cienpo), tapi ini hanya sebuah jembatan atau pendahuluan untuk tindakan rohani yang tepat. Ajaran-ajaran yang serupa juga hadir dalam Buddhisme Bon, yang mungkin memiliki asal-usul dalam hari sebelum kelahiran Buddha Shakyamuni.

    Instruksi dari enam lampu dengan kepuasan besar dalam upacara Bon mengatakan bahwa

    "Pikiran sadar diri imageless, dan bentuk bergambar kewaspadaan adalah kekuatan kesadaran.

    Menyerupai pelangi dicat di langit.

    Menyerupai gulir terbuka Glitter.

    Mengingatkan refleksi muncul di cermin (ditulis oleh Nanksiera Lopo (SNang bzher Lod Po, ca. VII W.) Dari Wahyu TAPI Hrycy (Ta Pi Hri TSA) dalam penahbisan Dwi Pa Chen setelah Zhang Zhung Snyan rgyud las tentang pokok memiliki obat GI gdams pa di "geng Ti se bon gzhung rig mdzod dpe tshogs/deb NYer penilaian semacam ba/penahbisan Dwi chen Snyan rgyud bka ' rgyud skor penilaian semacam ' , 2009 Amdo p. 296."

     

    Dalam ajaran-ajaran spiritual dari pemenuhan besar kewaspadaan disajikan sebagai semacam gambar atau pola, yaitu objek di mana Anda dapat fokus perhatian, sementara pikiran yang sama tetap imageless, sukar dipahami. Dalam menjelaskan ini ((ditulis oleh Nanksiera Lopo (SNang bzher Lod Po, ca. VII W.) Dari Wahyu Tapi HryXIV di.?) Dan terletak di penahbisan Dwi Pa Chen setelah Zhang Zhung snyan rgyud las tentang pokok ma'i 'tak ba Nyi' dari panduan dalam "geng Ti se bon gzhung rig mdzod dpe tshogs/deb NYer penilaian semacam ba/penahbisan Dwi chen Snyan rgyud bka ' rgyud skor penilaian semacam", Amdo 2009, S. 296